Padukan Budaya Hindu-Jawa, Wujud Penghargaan Jumeirah Bali ke Kerajaan Majapahit

Jumeirah Bali, resor tepi laut terbaru dari Jumeirah Group, perusahaan perhotelan mewah global dan anggota Dubai Holding adalah perayaan visual dan sensorik dari alam Bali yang spektakuler dan sejarah Hindu-Jawa, yang ditafsirkan ulang untuk wisatawan masa kini.

Resor yang berada di area pantai Uluwatu ini merupakan kolaborasi antara arsitek Martin Grounds dari Grounds Kent Architect, yang mengembangkan konsep arsitektur, dan Jean-Michel Gathy dari Denniston International, seorang konsultasi desain.

Resor ini juga dikelilingi taman-taman luas yang dirancang oleh Made Wijaya.

Desain resor mewah all-villa ini adalah untuk menghubungkan masa lalu dan masa kini Bali di suaka kemewahan berbasis air yang hijau.

Martin Grounds menciptakan narasi desain keseluruhan yang berpusat pada era keemasan kerajaan Majapahit dan perannya sebagai tempat suci bagi elit penguasa Bali pada tahun 1343.

“Kerajaan Hindu terakhir di Indonesia, mencapai puncaknya pada pertengahan abad ke-14, menjadi kekuatan yang signifikan di kawasan sambil mempertahankan hubungan reguler dengan Tiongkok, Champa, Kamboja, Annam, dan Siam,” kata Martin dalam keterangan pers yang diterima Tempo pada akhir Mei 2022.

Secara arsitektur, kekaisaran maritim dicirikan oleh kota dengan tembok yang mengesankan, menyembunyikan kumpulan paviliun, termasuk yang digunakan untuk mandi dan bersosialisasi, taman kerajaan bertingkat, dan fitur air yang indah.

Di seluruh Jumeirah Bali, elemen ruang tradisional ini digunakan untuk mengungkapkan istana air mewah yang merayakan keajaiban kehidupan.

Ada pula tiga kolam renang, yang terbesar mewakili Waduk Baureo, waduk legendaris Majapahit.

Dengan pemandangan matahari terbenam yang menakjubkan dan warna pirus berkilauan dari Pantai Dreamland di bawah, ini adalah titik fokus dari resor.

Arsitektur Jumeirah Bali menggabungkan modernisme tropis dengan warisan budaya Bali.

Arsitektur dalam dan luar ruangan Jumeirah Bali mencerminkan bahasa yang mewakili bata jemuran Bali, serta menciptakan aliran mulus antara arsitektur, interior, dan lanskap.

Sentuhan asli, bahan-bahan alami berpadu dengan kenyamanan modern membawa para tamu ke surga Bali yang otentik dengan keanggunan bersahaja dengan sentuhan mewah.

Ketika tamu tiba, mereka melewati sebuah gerbang besar Bali yang diapit oleh dua patung batu singa.

Budaya lokal yang sarat dengan simbolisme menganggap gerbang sebagai portal penting yang menghubungkan dunia fisik dan alam spiritual.

Sementara, dua makhluk mitos bersayap yang terletak di atas adalah penjaga gerbang dalam tradisi Majapahit.

Dalam perjalanan ke lobi, sebuah taman yang mempesona muncul dari balik pohon Bodhi merah raksasa, simbol Buddha yang kuat.

Sebuah halaman bernuansa Timur Tengah yang menampilkan paviliun pendopo tradisional Jawa dan beberapa fitur air menciptakan rasa tenang, mengundang para tamu untuk bersantai setelah perjalanan panjang saat mereka menikmati panorama Samudera Hindia yang menakjubkan yang terbentang di kaki mereka.

Detail yang indah, seperti ukiran dinding yang rumit menceritakan kisah Ramayana, epos Sansekerta dari India kuno, atau ukiran bunga Patra dan pintu ayun ala Majapahit menciptakan suasana yang abadi dan tenteram.

Berkat topografi bertingkat seluas 11-hektar, para tamu dapat menikmati lingkungan sekitar dalam berbagai tingkatan.

Teras berlanskap, dipahat selangkah demi selangkah di lereng pantai yang landai, membawa tamu dari tingkat lobi atas ke tingkat piazza dan vila di mana suara laut yang menenangkan selalu hadir.

123 unit vila yang luas di Jumeirah Bali merupakan komposisi dari cahaya dan ruang yang dikoreografikan dengan cermat.

Melalui narasi desain “istana air”, Grounds Kent Architect memastikan bahwa para tamu tidak pernah lebih dari beberapa meter dari aliran ataupun gemericik air mancur yang terinspirasi oleh paviliun persucian kerajaan dari era Majapahit.

Mulai dari 210 meter persegi, vila satu dan dua kamar tidur semuanya menampilkan pemandangan tropis Samudra Hindia yang indah dan menawarkan ruang pribadi untuk konsentrasi dan ketenangan.

Setiap vila dilengkapi dengan kolam renang pribadi, ruang tamu luar ruangan, dan lanskap taman tropis bagi para tamu untuk menikmati pengalaman spiritual, terpencil, dan menggetarkan jiwa.

Untuk menyatukan interior vila ke lokasi resor, tim dari Denniston International menggabungkan pancuran luar ruangan dan paviliun pendopo tertutup yang menghadap ke cakrawala matahari terbenam ke dalam desain, yang secara langsung membawa para tamu ke rumah musim panas kerajaan Bali.

Dengan luas 4.900 meter persegi, Istana Air Kerajaan dengan empat kamar tidur memadukan pengaruh Bali, Jawa, dan Timur Tengah untuk menciptakan rasa eksklusivitas dan keterasingan tertinggi.

Teknologi juga memiliki tempat di sini: dengan menekan sebuah tombol, lift kaca membawa tamu ke pantai di mana sebuah gua alami diubah menjadi gudang anggur berteknologi tinggi yang dikontrol suhunya yang menampung banyak koleksi vintage terbaik.

Tamu juga bisa menikmati santapan lezat dalam restoran khusus Akasa Gastro Grill sambil menikmati panorama matahari terbenam.

Bagi tamu yang ingin rileks, mereka bisa menikmati Talise Spa yang merupakan spa khas Jumeirah.

Tempat yang mengutamakan ketenangan seluas 1.705 meter persegi, memiliki lima ruang perawatan pribadi; fasilitas uap dan sauna, termasuk pancuran Vichy; dan hammam Turki yang didekorasi dengan mewah.

Yang terakhir ini memberi penghormatan kepada pengaruh Arab yang dialami oleh Kerajaan Majapahit sesaat sebelum keruntuhannya, dengan membawa serta budaya pemandian Turki yang terkenal di dunia ke Pulau Dewata.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.